Hipotesis dan Strategi

Hipotesis dan Strategi

Hipotesis dan Strategi

Hipotesis dan Strategi

Zalala.co.id – Struktur internasional adalah anarki, dimana tidak adanya satu kekuatan dominan yang dapat mengatur negara-negara dalam sistem internasional. Dengan ketiadaan kekuatan yang dominan berarti tidak ada jaminan bahwa terciptanya kepatuhan diantara negara-negara. Dengan kondisi seperti ini, negara akan menjadi aktor yang dominan, dimana negara akan menjadi aktor yang rasional dalam hubunganya dengan negara lain dan mencapai kepentingan-kepentingan nasionalnya semaksimal mungkin.Arti minimum yang inheren di dalam konsep kepentingan nasional adalah kelangsungan hidup.. Kondisi umum ini menimbulkan hasil yang beragam. Hubungan antara negara-negara ditandai perang dan perlombaan senjata dan perang perdagangan senjata dengan pencapaian persetujuan , kontrol, dan tarif gencatan senjata, kepanikan keuangan dan penyelamatan, devaluasi kompetitif dan moneter stabilisasi. Kadang-kadang, tidak adanya otoritas internasional terpusat menghalangi pencapaian tujuan bersama. Karena sebagai negara, mereka tidak dapat menyerahkan kontrol tertinggi atas perilaku mereka ke negara supranasional, mereka tidak dapat menjamin bahwa mereka akan mematuhi janji-janji mereka The mereka dari pelanggaran janji dapat menghambat kerjasama bahkan ketika kerjasama akan meninggalkan semua lebih baik. Namun, di lain waktu, negara menyadari tujuan bersama melalui kerjasama dengan anarki. Meskipun tidak adanya otoritas internasional utama, pemerintah sering mengikat diri untuk program yang saling menguntungkan dari tindakan. Dan, meskipun tidak ada kedaulatan internasional yang siap untuk menegakkan ketentuan perjanjian, negara dapat mewujudkan kepentingan bersama melalui kerjasama diam-diam, negosiasi bilateral dan multilateral formal, dan penciptaan rezim internasional. Pertanyaannya adalah: Jika hubungan internasional dapat mendekati kedua negara Hobbesian alam dan masyarakat sipil Locke, mengapa kerjasama muncul dalam beberapa kasus, bukan pada kasus lain ?

Pertama, keadaan apa yang mendukung munculnya kerjasama di bawah anarki? Mengingat kurangnya otoritas pusat untuk menjamin kepatuhan terhadap perjanjian ,situasi apa yang mendorong atau mengizinkan negara untuk mengikatkan diri untuk program yang tindakan saling menguntungkan? Apa fitur situasi menghalangi kerjasama? Kedua, strategi apa yang bisa negara lakukan untuk mendorong munculnya kerjasama dengan mengubah keadaan yang mereka hadapi? Pemerintah tidak perlu selalu menerima keadaan seperti yang diberikan. Sampai sejauh mana hambatan situasional dengan subjek kerjasama untuk modifikasi yang disengaja? Melalui strategi-strategi apa yang lebih tinggi negara dapat menciptakan prakondisi untuk kerjasama?

 

Tiga  faktor penting yang mempengaruhi kerjasama :

  1. Struktur Payoff :

Axelrod menyebut pilihan rasional yang diambil oleh seorang aktor sebagai payoff structure. Payoff Structure (Mutual and conflicting preferences) tersebut menurut Robert Axelrod dan Robert Keohane dapat dibedakan menjadi empat karakter yaitu:

  1. The benefit of mutual cooperation ( CC )
  2. Relative to mutual defection ( DD )
  3. The benefits of unilateral defection (DC)
  4. Relative to unrequited cooperation (CD)

Keempat karakter tersebut mendapatkan prioritas masing-masing sesuai dengan jenis permainan apa yang sedang dilakukan oleh aktor tertentu.

Stag Hunt Game : memiliki preferensi sebagai berikut: CC>DC>DD>CD. Inti dari model permainan ini adalah bahwa kerjasama (cooperation) lebih diinginkan daripada pengingkaran sepihak (unilateral defection).

Chicken :  memiliki preferensi pemesanan adalah: DC> CC> CD> DD. Jika setiap percaya bahwa yang lain akan menyimpang, maka masing-masing akan tergoda untuk cacat dengan terus di tengah-tengah jalan. Lebih baik menjadi pahlawan hidup daripada ayam hidup. menyerah pada godaan ini, bagaimanapun, pembelotan akan menghasilkan tabrakan. Ketakutan bahwa pengemudi lain mungkin tidak menyimpang mengurangi daya tarik terus di tengah-tengah jalan. Dalam satu-play Chicken, godaan pembelotan unilateral diimbangi oleh rasa takut saling pembelotan

Prisoner’s Dilemma Game : Lebih besar konflik kepentingan antara pemain, maka pemain lebih besar kemungkinannya memilih to defect.

  1. Jika pemain II kerjasama (C), pemain I to defect (D), maka DC>CC
  2. Jika pemain II to defect (D) , pemain I masih to defect (D), maka DD>CD

Dilemanya adalah jika kedua-duanya to defect, keduanya akan mendapatkan hal yang terburuk daripada keduanya kerjasama: CC>DD. Apabila kedua Negara tidak dapat bekerjasama, maka kerugian akan sangat banyak, baik kerugian materi dan personil. Jadi kerjasama lebih baik/menguntungkan daripada tidak bekerjasama sama sekali. Jadi Prisoner’s Dilemma memiliki pilihan untuk kedua pemain DC>CC>DD>CD.

  • Konsep “kerja sama” tidak berlaku untuk beberapa permainan (Deadlock dan Harmony)
  • Dalam permainan di mana konsep “kerjasama” berlaku (seperti Dilema Narapidana ‘, Stag Hunt, dan ayam), dua faktor-hadiah yang terkait mempengaruhi prospek untuk kerjasama
  • Perubahan hadiah dapat mengubah permainan (yaitu dari Dilema Narapidana ‘to Stag berburu)
  • Untuk game iterasi, besarnya hadiah penting untuk menentukan berapa lama “bayangan masa depan adalah” (yaitu jika hadiah meningkat seiring waktu, yang baik untuk kerjasama)

         Cara untuk mengubah struktur payoff

  • Strategi unilateral (seperti membangun senjata defensif bukan ofensif yang untuk mengatasi dilema keamanan)
  • Tawar Bilateral (seperti linkage masalah)
  • Negosiasi multilateral (seperti menggunakan lembaga untuk menciptakan norma-norma yang menarik bagi konstituen domestik dan berbagi informasi di antara negara-negara)
  1. Iterasi (“bayangan masa depan”)

Selain payoff structure, The Shadow of the Future (bayangan akan masa depan) juga mempengaruhi kecenderungan aktor untuk bekerjasama. Bayangan akan masa depan menjadi penting di sini karena payoff structure sebetulnya lebih memfokuskan pada pertimbangan-pertimbangan jangka  pendek, semakin dipertimbangkannya payoff yang akan didapat di masa depan dari pada payoff yang ada saat ini, maka berkurang pula kecenderungan untuk bertindak ingkar atau defect. Dimensi bayangan tentang masa depan ini lebih mampu membedakan isu-isu ekonomi daripada isu-isu militer/keamanan. Dalam hal ini ketika aktor-aktor bermain dalam isu ekonomi, maka mereka akan cenderung berharap bahwa hubungan mereka akan terus berlanjut dalam kurun waktu yang tak terhingga.

  • Iterasi meningkatkan prospek kerjasama untuk Dilema Narapidana ‘dan Stag Hunt tetapi tidak dapat melakukannya untuk chicken

         Efektivitas strategi seperti Tit-for-Tat tergantung pada dua faktor :

  • Kemampuan untuk membedakan antara andal kerjasama dan pembelotan (yaitu bisa gagal karena definisi miskin konsep, kurangnya informasi yang transparan, kurangnya kontrol atas agen daerah, dll)
  • Kemampuan untuk menghukum para pembelot (yaitu bisa gagal karena masalah tindakan kolektif)
  1.  The Numbers of Actors

Kemampuan para aktor dalam melakukan kerjasama tidak hanya dipengaruhi oleh payoff structure dan bayangan tenang masa depan tetapi juga oleh seberapa banyak jumlah pelaku yang terlibat dalam permainan kerjasama tersebut dan bagaimana interaksi diantara mereka terstruktur. Ada 3 hal yang mempengaruhi kerjasama saling menguntungkan, yakni:

  • Aktor dapat mengidentifikasi defectors
  • Mereka dapat fokus apa yang akan dilakukan terhadap defector
  • Mereka mmpunyai incentives jangka panjang yang cukup untuk menekan defectors.

Ketika jumlah pemain semakin banyak, kondisi-kondisi di atas akan semakin sulit untuk dicapai. Karena dalam situasi demikian, sangat sulit, bahkan mustahil untuk mengidentifikasi, atau bahkan menghukum siapa yang ingkar. konsep Oye tentang solusi untuk meminimalisasi dilemma kemunculan negara-negara yang ingkar yaitu dengan: Mengusahakan rezim memiliki konvensi yang bisa memberikan aturan mengikat bagi para aktor di dalamnya Mengusahakan rejim bisa membangun mekanisme penegakan aturan kolektif jika terdapat aktor yang defect.

  • “Karena jumlah pemain meningkat, biaya transaksi dan informasi meningkat.”
  • Karena jumlah pemain meningkat, tingkat diskonto untuk hadiah masa depan lebih mungkin untuk menjadi heterogen, yang meningkatkan risiko bahwa satu negara rasional akan membelot yang bisa mengirim seluruh permainan menjadi spiral pembelotan
  • Karena jumlah pemain meningkat, menghukum menjadi masalah tindakan kolektif
  • Lembaga multilateral dapat mengurangi informasi dan biaya transaksi dan dapat memiliki klausal untuk hukuman kolektif dalam hal pembelotan.
  1. Bayangan Masa Depan dan Kerja Sama

Bagaimana bayangan masa depan dapat mempengaruhi kemungkinan kerjasama? Dalam kondisi single-play tanpa kedaulatan, ketaatan terhadap perjanjian sering tidak masuk akal. Mempertimbangkan Prisoners Dillema singlet-play, setiap tahanan lebih baik bersuara apakah pasangannya memutuskan untuk bersuara juga. Dalam singlet-play Stag Hunt,setiap hunter tergoda untuk terlukai, dengan alasan, untuk membela diri terhadap pembelotan yang dilakukan oleh orang lain. Baik Prisoners Dillema dan juga Stag Hunt, pembelotan pada saat ini mengurangi kemungkinan terjadinya kerjasama di masa depan. Oleh karena itu, pengulangan meningkatkan prospek untuk kerja sama. Pada Chicken, pengulangan mungkin akan mengurangi prospek untuk kerja sama. Dalam kondisi single-play, godaan pembelotan unilateral diimbangi oleh rasa takut akan terjadinya benturan yang mengikuti timbal-balik pembelotan. Bagaimana pengulangan dapat mempengaruhi keseimbangan? Jika permainan diulang tanpa batas waktu, maka setiap pengguna dapat menahan diri untuk melenceng pada saat ini dengan memaksa pengguna lain untuk melenceng di masa depan.

  1. Strategi Timbal Balik dan Kondisi Permainan

Robert Axelrod menyatakan bahwa strategi timbal balik memiliki efek meningkatkan kerja sama dengan membentuk hubungan langsung antara perilaku seorang aktor pada saat ini dan antisipasi terhadap keuntungan masa depan. Dalam pengulangan Prisoners Dillemadan Stag Hunt, timbal balik menggarisbawahi konsekuensi kerja sama dan pembelotan masa depan. Sedangkan dalam pengulangan Chicken, strategi timbal balik dapat mengimbangi pengaruh-pengaruh buruk dari pertimbangan reputasi pada prospek kerja sama. Efektivitas strategi timbal balik bergantung pada kondisi permainan. Dalam Hubungan Internasional kondisi permainan dapat membatasi efektivitas dengan timbal balik.

  1. Strategi untuk Meningkatkan Pengakuan dan Memperpanjang Bayangan Masa Depan

Isu strategi dapat digunakan untuk mengubah struktur timbal balik dan menyisipkan unsur-unsur iteratif dalam situasi single-play.

Bayangan masa depan, strategi timbal balik dan struktur timbal balik berinteraksi dalam menentukan kemungkinan kerjasama. Strategi Tit-for-Tat memberikan pandangan yang lebih jelas tentang bagaimana perilaku ini kemungkinan akan mempengaruhi perilaku pihak lawan di masa depan, dan dengan demikian mempertajam perbedaan antara aliran yang diantisipasi untuk kerja sama dan pembelotan sekarang.

  1. Jumlah Pelaku

Permainan Dua Orang dan N-Orang

Apa yang terjadi pada prospek kerjasama sebagai jumlah pelaku yang meningkat signifikan? Permasalahan angka merupakan pusat bagi banyak bidang studi ilmu sosial. Dalam Hubungan Internasional, permasalahan angka telah menjadi pusat perdebatan.

  1. Jumlah Pelaku dan Kerja Sama

Bagaimana angka dapat mempengaruhi kemungkinan kerja sama? Setidaknya ada tiga jalur yang mempengaruhi. Pertama, kerja sama membutuhkan pengakuan peluang untuk kemajuan kepentingan bersama, serta koordinasi kebijakan setelah peluang tersebut telah diidentifikasi. Dengan meningkatnya jumlah pelaku, maka transaksi dan biaya informasi juga meningkat. Kedua, karena jumlah pelaku meningkat, kemungkinan otonom pembelotan dan pengakuan serta permasalahan kontrol juga meningkat. Ketiga, karena jumlah pelaku meningkat, kelayakan sanksi pembelot berkurang. Strategi timbal balik menjadi lebih sulit untuk diterapkan tanpa memicu runtuhnya kerja sama. Dalam permainan dua orang, Tit-for-Tat bekerja dengan baik karena biaya pembelotan terfokus hanya pada satu pihak lain. Sedangkan dalam permainan N-orang, strategi pembelotan bersyarat dapat memiliki efek menyebar.

  1. Strategi Pelembagaan dan Dekomposisi

Mengingat pelaku dalam jumlah besar, strategi apa yang dapat negara gunakan untuk meningkatkan kemungkinan kerja sama? Penciptaan rezim dapat meningkatkan kemungkinan dalam permainan N-orang. Pertama, konvensi memberikan aturan praktis yang dapat mengurangi biaya transaksi dan informasi. Kedua, mekanisme penegakan kolektif baik mengurangi kemungkinan pembelotan otonom dan mengizinkan hukuman selektif terhadap pelanggar norma. Kedua fungsi rezim internasional secara langsung menangani masalah yang diciptakan oleh pelaku dalam jumlah besar. Pada umumnya, kerja sama merupakan syarat penciptaan rezim.

Strategi apa yang dapat mengurangi jumlah pemain yang signifikan dalam permainan dan dengan demikian membuat kemungkinan kerja sama semakin besar? Ketika pemerintah tidak mampu untuk bekerja sama dalam skala global, mereka sering beralih ke strategi diskriminatif yang mendorong kerja sama bilateral atau regional. Taktik dekomposisi bisa pada seluruh pelaku, pada saat, meningkatkan prospek untuk kerja sama. Kedua kemungkinan dan batas-batas strategi untuk mengurangi jumlah pemain yang dalam mengikuti diskusi. Pertama, penurunan jumlah pelaku biasanya hanya dapat dibeli dengan mengorbankan besarkan keuntungan dari kerja sama. Kedua, strategi untuk mengurangi jumlah pemain umumnya membebankan biaya besar pada pihak ketiga .

  1. Kesimpulan

Robert Axelrod dan Robert Koehane memulai dengan memeriksa kesesuai antara kerja sama yang diamati serta konflik, dan tiga set syarat situasional. Mereka kemudian meninjau studi kasus, menilai kemungkinan dan batas-batas strategi untuk mengubah struktur timbal balik, untuk memperpanjang bayangan masa depan dan menciptakan kondisi yang menguntungkan permainan, dan untuk mengurangi jumlah pemain, dengan penekanan khusus pada hubungan timbal balik dan membangun rezim.

Axelrod dan Koehane akhirnya bergerak ke arah sintesis baru. Mereka berpendapat bahwa rezim internasional dapat memperkuat dan melembagakan timbal balik, dan bahwa negara-negara telah meningkatkan prospek untuk kerja sama dengan mengandalkan kombinasi timbal balik atomistik dan pembentukan rezim.

Baca Artikel Lainnya:

Related Post