Menkominfo luncurkan sistem ticketing pengaduan konten negatif

Posted on

Menkominfo luncurkan sistem ticketing pengaduan konten negatif

Menkominfo-luncurkan-sistem-ticketing-pengaduan-konten-negatif

Menteri Komunikasi dan Informasi, Rudiantara, telah meluncurkan peningkatan pada sistem pengaduan konten negatif dengan sistem “tiketing” untuk memberikan layanan yang lebih baik kepada publik.

“Kami menerapkan tata kelola yang lebih baik, lebih transparan. Para pengadu tahu sejauh mana keluhan mereka ditangani,” katanya ketika ia memperkenalkan sistem peningkatan pengaduan konten ke Kementerian Komunikasi dan Teknologi Informasi, yang memuncak pada titik tertinggi Hadiah Porseni Kementerian untuk teknologi komunikasi dan informasi terputus pada hari Selasa.

Dia mengatakan bahwa masyarakat yang mengeluh tidak pernah tahu sebelumnya apakah diproses atau tidak dan sejauh mana diproses. Selain itu, keluhan terkadang hilang.

“Di masa lalu, ketika kita mengeluh tentang konten negatif pada halaman komunikasi dan informasi, kontennya terkadang hilang. Aku memeriksa untuk melihat apakah itu ditendang. Bagaimana itu ditendang?” Dia berkata.

Untuk alasan ini, kali ini tidak akan terjadi lagi melalui sistem tiket konten. Pengadu dapat mengetahui sejauh mana pengaduan sedang diproses.

“Orang bisa melacak keluhan,” katanya.

Dalam sistem ini, orang yang mengeluh tentang konten juga tidak boleh menggunakannya secara anonim, tetapi harus memasukkan nomor E-KTP untuk memastikan bahwa pengadu tidak bermain game atau hanya untuk bersenang-senang atau untuk tujuan tertentu.

“Bayangkan keluhan tentang konten anonim, kami dipukul kanan dan kiri,” katanya.

Direktur Jenderal Aplikasi dan Informasi Semuel A Pangerapan memastikan bahwa identitas pengadu dilindungi, terutama karena ada Peraturan Menteri No. 20/2016 tentang perlindungan data pribadi dalam sistem elektronik, yang diterbitkan pada 1 Desember 2016.

Selain itu, proses ini memastikan kepada publik sejauh mana kementerian memproses pengadilan. “Ini memungkinkan masyarakat untuk memantau pekerjaan kami, berapa lama untuk diproses, dan ini akan meningkatkan layanan kami,” katanya.

Kepala departemen pemrosesan data, direktur umum Kementerian

Komunikasi dan Informasi SDPPI, Yessi Arnaz, mengatakan dalam penjelasan sistem tiket: Semakin lengkap data konten negatif seperti URL dan label, semakin cepat pemrosesan dapat dilakukan. dilakukan.

Berdasarkan data dari Kementerian Komunikasi dan Informasi (Januari hingga Juli 2017), total 32.465 keluhan tentang konten negatif diterima. SARA konten negatif dan pidato kebencian peringkat pertama dengan 10.592 keluhan, diikuti oleh 9.127 keluhan tentang pornografi, 6.632 lelucon, 1.787 keluhan tentang perjudian dan 1.363 keluhan tentang penipuan online.

Terorisisme terorisme 1.185 pengaduan tentang narkoba dan kosmetik ilegal 544,

pelanggaran hak kekayaan intelektual 431 pengaduan, investasi ilegal 169, pengaduan 89 kekerasan, kekerasan / pornografi anak 27, keamanan internal (malware / virus / phishing) 49 pengaduan, lainnya 438.

Sementara jumlah total situs web yang diblokir oleh Kementerian Komunikasi dan Informasi pada akhir Juli mencapai 780.310 halaman, di mana 773.000 di antaranya adalah situs web porno lainnya.

 

Baca Juga :