Pengertian, Ciri, Bagian Dan Jenis Komet Serta Contoh

Posted on

Apa itu komet?

pengertian-komet

Pengertian komet adalah benda langit cerah yang ditutupi oleh nebula tipis dan berbentuk seperti ekor yang panjang. Komet ini bergerak mengelilingi matahari, lintasannya elips dan sangat oval. Ini tentu saja berbeda dengan lintasan planet-planet di tata surya. Kata komet sendiri berasal dari kata Yunani “comet” yang berarti “rambut panjang”.

Komet sendiri terdiri dari kumpulan debu beku dan partikel gas. Sinar matahari seringkali terpantul dari bagian-bagian komet, sehingga komet ini nampak memiliki ekor, panjang ekornya juga bisa mencapai jutaan kilometer, dan arah ekor komet selalu menjauhi matahari. Cahaya komet sebagian besar merupakan pantulan sinar matahari. Karena komet terlihat seperti memiliki ekor, mereka sering disebut sebagai bintang ekor.

Bagian dan proses pembentukan komet

1. Inti

Inti komet ini sangat padat, dan diameternya bisa mencapai kilometer. Terbentuk dari bahan es yang membentuk komet, yang kemudian berubah menjadi gas.

Koma ke-2

Koma adalah area berawan di sebuah komet, area di sekitar nukleus.

3. Lapisan hidrogen

Lapisan hidrogen ini merupakan lapisan yang menyertakan koma. Bagian ini tidak terlihat saat menggunakan mata. Diameter lapisan hidrogen ini bisa mencapai jutaan kilometer.

4. Ekor

Ekor merupakan bagian dari gas pada komet yang bersinar saat melewati matahari dan terlihat sangat panjang. Panjang ekor ini bisa mencapai jutaan kilometer.

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa inti komet tersusun dari batuan padat dan es. Ekor komet selalu jauh dari matahari. Ekor komentar ini terdiri dari dua jenis partikel, yaitu gas dan debu. Ujung dari debu terlihat seperti kurva, sedangkan di ujung gas terlihat lurus. Ekor komet terbentuk saat mendekati matahari. Ketika beberapa bagian inti melebur menjadi gas, angin matahari menghembuskan gas tersebut dan bergerak ke bagian belakang komet sehingga tampak seperti ekor yang bercahaya.

Sifat komet

Di bawah ini adalah ciri-ciri komet yang perlu Anda ketahui, diantaranya sebagai berikut:

  • Komet ini bukanlah bintang, tetapi komet ini adalah benda angkasa yang terbuat dari debu dan es. Sebagian besar cahayanya berasal dari matahari.
  • Juga dikenal sebagai lampu pijar, dengan orbit berbeda.
  • Ia juga terlihat memiliki ekor saat mendekati matahari, sehingga sering disebut sebagai bintang ekor.
  • Arah ekor komet selalu menjauhi Matahari, dan ekornya juga sangat panjang, yang bisa mencapai jutaan kilometer.
  • Lintasan komet berbentuk elips dan sangat elips dan lebih panjang dari lintasan planet.

Jenis komet

Ada dua (2) jenis komet, yaitu jenis komet berdasarkan persilangannya dan jumlah kemunculannya. Penjelasannya sebagai berikut:

Jenis komet berdasarkan lintasannya

Dilihat dari bentuk atau panjang jalurnya, diantaranya sebagai berikut:

Komet berekor panjang

Komet berekor panjang ini merupakan komet dengan lintasan yang sangat panjang. Komet ini melewati area di ruang yang sangat dingin sehingga menyerap gas di area yang dilaluinya. Saat komet ini mendekati matahari, komet jenis ini melepaskan gas, menyebabkannya membentuk koma dan juga ekor yang sangat panjang. Contoh komet berekor panjang adalah Komet Halley, yang dapat dilihat setiap 76 tahun.

Komet berekor pendek

Komet berekor pendek ini merupakan komet yang lintasannya pendek. Jadi komet ini menyerap sebagian gas di daerah yang melewatinya. Saat komet jenis ini mendekati Matahari, gas yang dilepaskan juga kecil, sehingga tampak memiliki ekor yang pendek, dan sebagian tampak hampir tidak memiliki ekor. Contoh komet berekor pendek seperti Komet Encke yang melintasi dan mendekati matahari setiap 3,3 tahun sekali.

Jenis komet berdasarkan jumlah kemunculannya

Mengingat banyaknya kemunculan komet jenis ini, diantaranya sebagai berikut:

Komet non-periodik

Ini adalah komet yang hanya muncul sekali. Dipercaya bahwa komet jenis ini memiliki orbit yang sangat panjang dan panjang untuk mengelilingi satu putaran. Contoh komet non periodik adalah Komet Arend-Roland, Komet Ikeya-Seki, Komet Lulin, Komet Brooks, dan Komet Kohoutek.

Komet periodik

Ini adalah komet yang muncul beberapa kali jika dilihat dari Bumi. Komet periodik ini rata-rata memiliki jarak orbit yang lebih pendek, yang memungkinkannya kembali ke titik yang sama dalam waktu yang lebih singkat. Oleh karena itu tidak mengherankan jika komet periodik ini dapat dilihat setiap beberapa tahun. Contoh komet periodik adalah komet Hartley, komet Kopff, komet Halley, dan komet Encke.

Contoh komet

Berikut beberapa kometnya:

Komet Halley

Ini adalah komet yang muncul atau dapat dilihat oleh mata manusia di Bumi kira-kira setiap 76 tahun. Komet ini sangat terkenal dibandingkan dengan komet lainnya. Komet Halley ini sangat terang dan memiliki ekor yang panjang sehingga dapat dilihat oleh mata manusia tanpa bantuan teleskop.

Komet Hyakutake

Komet ini merupakan komet yang memiliki ekor yang sangat panjang dibandingkan dengan komet lainnya. Komet ini dinamakan Hayakute karena komet ini ditemukan oleh astronom Jepang Yuji Hyakute. Periode orbit ini mencapai 15.000 tahun, namun karena pengaruh gaya gravitasi planet raksasa di tata surya, periode orbit ini mencapai 72.000 tahun. Diperlukan waktu sekitar 72.000 tahun untuk melihat Komet Hayakute lagi.

Comet Encke

Merupakan komet yang memiliki jangka waktu kurang lebih 3,3 tahun, komet ini memiliki ekor yang pendek. Dinamai menurut Comet Encke, berdasarkan orang yang menghitung lintasan orbitnya, yaitu Johann Franz Enncke, sedangkan yang menemukannya adalah Pierre Mechain.

Komet Barat

Komet ini terlihat pada tahun 1976. Komet ini merupakan salah satu komet paling terang saat melintasi tata surya bagian dalam.

Komet McNaught

Komet ini ditemukan oleh astronom H. McNaught pada tanggal 7 Agustus 2006, jadi komet ini dinamai menurut penemunya. Komet McNaught mendekati jarak terdekat dengan Matahari (perihelion) pada 12 Januari 2007, merupakan komet paling terang dalam 40 tahun dan dapat dilihat oleh mata dengan bantuan teleskop.

Comet Hale – Bopp

Ini adalah komet yang paling banyak diamati di abad ke-20. Komet ini merupakan salah satu komet paling terang dalam sejarah modern dan dapat dilihat oleh mata manusia selama 18 bulan.

Di bawah ini adalah contoh komet lain seperti:

  • Ikeya Seki (1965),
  • Kohoutek (1973),
  • Pajak Pembuat Sepatu (1994),
  • De Kock-Paraskevopoulos (1941),
  • Mellish (1917) dll.

Demikian penjelasan untuk memahami komet, bagian, sifat, jenis, dan contoh. Semoga apa yang telah dijelaskan diatas semoga bermanfaat untuk anda. Terima kasih

Sumber :