Pengertian Porifera, Ciri, Struktur, Sistem Organ, dan Klasifikasi

Posted on

Pahami Porifera

pengertian-porifera

Porifera ini berasal dari dua kata yaitu Porus dan Faro. Porus artinya lubang, sedangkan Faro artinya membawa atau menampung. Artinya spons ini bisa diartikan sebagai hewan yang tubuhnya terdapat lubang-lubang kecil. Lubang kecil ini disebut juga pori-pori, sehingga spons ini lebih dikenal sebagai hewan berpori. Agar air dapat bersirkulasi di dalam tubuhnya, spons ini memiliki saluran atau sistem saluran air.

Properti Porifera

Porifera ini memiliki ciri-ciri yang membedakannya dari jenis hewan lainnya. Properti ini meliputi:

  • Badan spons secara mikroskopis berpori.
  • Memiliki 2 (dua) fase kehidupan, yaitu polip (berenang bebas) sesil (hidup menetap).
  • Spons ini adalah hewan multisel yang tidak memiliki jaringan nyata.
  • Porifera ini tidak memiliki organ pencernaan, tidak memiliki sistem saraf, dan juga tidak memiliki sistem peredaran darah.
  • Tubuhnya melekat pada dasar air diploblastik karena tersusun dari dua (2) lapisan embrionik, yaitu eksoderm dan mesoderm.
  • Pencernaan terjadi secara intraseluler.
  • Tubuhnya simetris radial, bentuk tubuhnya bermacam-macam, ada yang menyerupai kakus, labu atau cangkir.

Struktur tubuh Porifera

  • Struktur badan spons terdiri dari 2 (dua) lapisan, yaitu lapisan luar dan lapisan dalam. Lapisan luar (ektodermis) disebut juga sel epidermis, sedangkan lapisan dalam disebut endodermis.
  • Sel-sel epidermis berbentuk pipih, biasa disebut pinakosit dan porosit (sel yang mengandung pori-pori atau ostium). Lapisan endoderm ini terdiri dari sel-sel dengan flagela (coanocytes / collar).
  • Di antara lapisan epidermis dan lapisan sel coanocyte terdapat mesohyl (zat jelly / gelatin) yang didalamnya terdapat banyak sel yaitu sel amuba, sel sklerosis, sel archaeocyte dan juga sel spikuler.

1. Sel amebosit

Sel amebosit merupakan sel yang tidak memiliki bentuk tetap dan juga bergerak bersama pseudosipodia. Fungsi sel meliputi:

  • Asupan makanan dari air, air dan sel coanocyte.
  • Pembentukan serat rangka keras di mesohyl.
  • Mencerna makanan dari air.
  • Bawalah belanjaan dan berikan kepada orang lain.

2. Sel skleroblas

Sel skleroblas ini adalah sel yang menyusun spikula.

3. Sel arkeosit

Sel arkeosit ini adalah sel amebosit embrionik yang mengubah fungsinya menjadi sel sperma dan sel telur.

4. Sel-sel spikular

Sel spikuler ini adalah sel yang bertindak sebagai sel yang menyusun kerangka tubuh.

Pada bagian badan spons ini terdapat rongga yang berfungsi sebagai penampung air sementara, sehingga sel coanocyte dapat mengambil zat gizi dan seluruh tubuh dapat melakukan pertukaran oksigen dan karbondioksida. ujung depan tubuh.

Klasifikasi Porifera

Berdasarkan bentuk dan kandungan spikula, spons dibedakan menjadi tiga (3) kelas. Ketiga kelas tersebut adalah sebagai berikut:

Calcarae kelas 1

Sifat-sifat spons untuk kelas calcarae, antara lain:

  • Bingkai itu diberi kapur
  • Koanositnya besar
  • Habitatnya di laut dangkal
  • Berkembang biak secara vegetatif dan generatif
  • Contoh spons kelas Calcarae adalah Scypha, Cerantia, Cerantrina, Sycon gelatinosum dan Leukosolenia.

2. Kelas Hexactinellida

Ciri-ciri spons untuk kelas heksaktinelida ini termasuk kerangka bersisik dan habitatnya, yang lebih umum ditemukan di laut dalam. Tubuhnya umumnya pucat dan juga berbentuk vas bunga atau mangkok. Contohnya adalah Euplectella, Hyalonema, Pheronema.

3. Kelas Dengospongia

Kelas demo memiliki beberapa fitur berikut:

  • Biasanya tidak diberi nomor, beberapa di antaranya memiliki kerangka yang terbuat dari kresek atau spons, atau campuran keduanya
  • Ada beberapa tipe yang tidak bergerak.
  • Kehidupan di laut dangkal.
  • Bentuk tubuh tidak beraturan dan bercabang.
  • Tubuhnya berwarna cerah.

Hewan spons jenis ini biasa digunakan sebagai bahan untuk industri spons. Contoh spons yang termasuk dalam golongan ini adalah Hypospongia equine, Haliclona, ​​Euspongia mollisima, Microsiona, dan Spongilla corteri.

Sistem organ profera

1. Sistem pencernaan makanan

Pada hewan spons, sistem pencernaan makanan terjadi secara intraseluler. Dimulai dengan pergerakan flagela di leher sel, yang menyebabkan air mengalir dari ostium spongol ke osilum. Aliran air ini mengangkut oksigen dan juga makanan dalam bentuk plankton, yang diserap oleh sel-sel leher dan juga dicerna di dalam vakuola. Cairan pencernaan diangkut dan kemudian diedarkan oleh sel-sel amebosit ke seluruh tubuh. Limbah makanan dilepaskan ke dalam air oleh Spongonl dan dikeluarkan oleh osilasi bersama dengan aliran air di dalam tubuhnya.

2. Sistem reproduksi

Porifera bereproduksi secara aseksual dan seksual. Reproduksi berlangsung sebagai berikut:

Sebuah. Reproduksi seksual

Reproduksi seksual ini terjadi melalui pembentukan tunas. Tunas ini bisa dilepas atau dipasang dan membentuk kelompok besar. Kemudian pembentukan gemule (biji) atau tunas dalam. Gemule dibuat dalam kondisi lingkungan yang keras seperti kekeringan atau dingin. Saat spons mati atau terbagi menjadi beberapa bagian, batu permata tersebut keluar dan kemudian tumbuh menjadi spons baru.

b. Reproduksi aseksual

Ini dilakukan melalui fusi sel telur dan sperma. Sperma meninggalkan tubuh induk dengan berjalan melalui osilum bersamaan dengan aliran air. Di dalam spongcoel, sperma memasuki coanocytes dan amebocytes. Sel amebosit memiliki fungsi mengangkut sperma ke sel telur di mesohyl. Amebosit kemudian menyatu bersama sperma dengan sel telur, sehingga terjadi pembuahan.

3. Sistem saraf Porifera

Spons ini merupakan makhluk hidup yang tidak memiliki sel saraf. Namun, fungsi sel saraf tersebut digantikan oleh sel lain di dalam tubuh. Artinya spons bisa bereaksi dengan lingkungan dan juga peka terhadap sentuhan, meski tidak memiliki sel saraf.

4. Sistem pernapasan Porifera

Spons ini bernapas dengan menarik air ke dalam tubuh mereka melalui pori-pori. Kemudian air diarahkan ke rongga tubuh sehingga oksigen dan karbondioksida terjadi di dalam tubuh. Proses pertukaran oksigen dengan karbondioksida dilakukan oleh sel coanocyte.

Demikian penjelasan tentang Pengertian Porifera, Sifat, Struktur, Sistem Organ dan Klasifikasinya. Semoga apa yang dijelaskan semoga bermanfaat untuk anda. Terima kasih

Sumber :